Ada Apa dengan Madinah?

October 6, 2011 § 11 Comments

Buat sebagian santri, Madinah mungkin sudah jadi buruan utama mereka selepas lulus dari ma’had. Tak heran jika setelah pendaftaran lewat jalur muqobalah (temu langsung) dibuka kembali di negeri ini  beberapa tahun belakangan ini, mereka pun antusias menyambutnya.
madeena
Berbagai ‘peralatan perang’ pun disiapkan, berkas-berkas sudah musti dikumpulkan, kalo ada duit langsung diterjemahkan secara resmi supaya terlihat ‘meyakinkan’.  Ada yang berbekal tazkiyah ustadz kesohor, pak rt, pak lurah, pak camat (loh?), eits..maksudnya Pak Bupati, Pak Gubernur sampe rela ke open housenya Pak Beye (maksudnya SBY) buat minta rekomendasi! Mantap!

Bahkan buat  yang merasa belum ‘mantep’ muqobalah di tanah air dan punya kocek berlebih bisa  sekalian terbang ke Tanah Suci, muqobalah di sana…tak lupa memusatkan doa di tempa-tempat  mustajab. Weleh.. weleeeh.. sampe seorang  teman pernah nyeletuk : “Mau masuk Madinah kayak yang mau masuk surga aja!”

Emangnya, ada apa sih dengan Madinah?

Buat yang belum tau, belajar di Madinah di mata para santri  bisa  diibaratkan sebagai  Sillicon Valley buat para ahli komputer. Atau bisa jadi akademi La Masia-nya  Barcelona buat pemain bola, Hmm…sebegitu pentingkah?

Kalo boleh ana jawab…Ya!  Yang kita dapat ketika diterima di Madinah emang luar biasa, Kita  bisa mengambil ilmu langsung dari Ulama Kibar, sholat di Masjid Nabawi (yg 1 rakaat lebih baik dari 1000 rakaat masjid biasa) setiap hari, belum lagi setiap bulan nya  bisa ke Mekkah buat umroh, haji pun insyaallah dipermudah dan tentu saja…gratis..tis..tis.

Belum ditambah fasilitas mahasiswa seperti uang saku per bulan, uang buat beli kiitab, tiket PP ke tanah air pada saat liburan musim panas dan kesempatan bertemu muslim dari seluruh penjuru dunia (kan asyik tuh bisa ketemu bule tapi ngobrolin islam ^,^).

Mungkin saking tingginya ekspektasi santri buat sekolah di Madinah, jika ada kabar mengatakan: “ANDA BELUM DITERIMA!” , jderr! Efek yang terjadi pada si santri pun demikian dramastis. Ada yang linglung, lemes sampe gak nafsu makan *lebaay*. Namun yang lebih buruk lagi kalo si santri jadi males belajar bahkan mutung, seakan tak ada tempat buat kuliah islam selain Madinah! Edan!

Ya Akhi, secara kasat mata belajar di Madinah emang enak, namun jangan berkecil hati jika belum diterima, toh Anda bisa nyoba lagi. Kalo jatah Anda udah abis…Anda masih bisa sekolah di tempat-tempat sepadan lain di tanah air (STDI Jember ato LIPIA dll). Ato kalo punya uuang berlebih bias berangkat ke luar negri, bermulazamah. Jadi teringat, seorang  bijak pernah berkata:


” العبرة بالتوفيق لا بالمكان”

“Yang jadi tolak ukur itu taufik dari Allah bukan tempat-nya”

Lagian ketika diterima di Madinah, selain karunia yang begitu besar .. otomatis Anda pun mendapat amanat yang besar pula. Bukannya setiap nikmat akan diminta pertanggung jawabannya?


ثم لتسألن يومئذ عن النعيم– التكاثر: 8

“Lalu sungguh pada hari itu kalian akan benar-benar ditanya akan kenikmatan -dari Allah”

Belum lagi jika kita malah males-malesan di sana, tidak bias menahan nafsu hingga banyak bermaksiat, jadi teringat hadits:


إنها طيبة ( يعني المدينة) و إنها تنفي خبثها كما تنفي النار خبث الفضة)– صحيح مسلم/1384)-

“Sesungguhnya (Madinah) itu thayyibah (baik) dan akan membersihkan nodanya sebagaimana api membersihkan karat dari serpihan perak”

So, bukan maksud penuilis nakut-nakutin supaya jangan masuk Madinah, atau menilai ada tempat yang lebih baik (menurut sisi syari) darinya, bukan! Namun yang perlu digarisbawahi jangan beranggapan hanya Madinah yang bisa membuat kita maksimal dalam menuntut ilmu. Realita di lapangan bahkan menunjukkan banyak alumnus dari tempat-tempat belajar lain yang lebih mumpuni. Wallahu ‘alam bis shawab

Tagged: ,

§ 11 Responses to Ada Apa dengan Madinah?

  • muslihzarth says:

    Ajib zek postingannya, cuman interupsi dikit aja, masalah tempat yang bukan menjadi tolak ukur itu. Mnurut ana, tempat itu juga menjadi tolak ukur devoloping dan habit seseorang….

    emang sih, semuanya tergantung taufik, tapi bukan berarti kan kita cuma berharap taufik aje tanpa ada usaha…. diantara usaha agar mendapat taufik itu kan mncari lingkungan yang kondusif ama pergaulannya. Syukron ya…

    • ahmadezaky says:

      Yang ana maksud ‘tolak ukur’= patokan seorang akan jadi baik atau buruk. ‘Tempat’ kalo menurut ana bukan patokan, buktinya ada (walau sedikit) yg di Madinah tapi masih males-malesan, sebaliknya yg di LIPIA Jakarta ada loh yang rajinnya minta ampun.

      ‘Tempat’ (lebih tepatnya sih ‘lingkungan‘) mungkin lebih pas diposisikan sebagai faktor pendukung (yg paling utama), so kita emang disuruh mencari lingkungan yang terbaik.

      Yg keliru jika kita ogah belajar kecuali kalo udah dapet tempat yang terbaik, ingat aja kaedah: maa laa yudoku kulluhu laa yutroku julluhu nuwun sudah bekunjung ^^

      • muslihzarth says:

        ortye zek….hehehe…. tapi kebanyakan orang kalo hidup di lingungan merakbal paling gak ketularan merakbalnya sikit2 lah😄

        yep…benar kali zek, ya kher…ini blog tetep nt kan? biar ane masukin daftar realing list ane…..

  • ahmadezaky says:

    Oke Bos, silakan saja…!

  • Imad Hizqiel says:

    Hehe… Beda ya antara bahasa org yg udah ktrima d Mdinah sma org yg blm ktrima dsana ktika mnympaikan ssuatu tntang “Ada Apa Dengan Madinah?” di sbuah artikel…😀

    Klo yg udah ktrima prasaannya riaang bnget pas nulis artikelnya dan slalu brusaha mnyabarkan tmn2nya yg blm dpt jatah ktrima dsana…
    Klo yg blm, seakan mnghibur dri dan trus brharap… hehe

    Tp g smua kya gitu…

    keke stad? skarang lg prsiapan apa lagi neh?

  • nam muhamad says:

    Setuja sekali dengan pendapat anda ust. zaky,
    tidak perlu memaksakan kehendak, kalau memang tidak di takdirkan ke sana,
    tapi perasaan kok Al azhar g dimasukin sebagai alternatif pengganti univ madinah munawarah ya??
    bagus zak blognya..🙂

  • Subhannallah, bagus sekali blognya…🙂

Bijaklah Berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Ada Apa dengan Madinah? at ahmaDezaky .

meta

%d bloggers like this: